Garuda Lebo | 2002 | Sidoarjo | Coach | Player

Rabu, 12 Oktober 2011

Kerja memang keras

Waktu itu aku yang lagi lucu-lucunya dan gemes-gemesinnya (yang pengen muntah silakan) tiduran di kamar sambil buka dompet yang gag berisi uang, tapi hanya sarang laba-laba sama saudara-saudaranya dan bon bekas bayar di indomaret dan sekitarnya.
Pengangguran, itu jabatan ku waktu itu, keren gag? Ini jabatan yang paling keren dan ngetrend di jaman waktu aku baru lulus SMK, kerjaan pengangguran itu enak banget, udah jam kerjanya bebas, dapet makan gratis, dapet fasilitas kasur pula, minat gag?

Setelah aku ngerasa udah waktunya buat cari suasana baru, karna udah lumutan juga aku nganggur, ohh iyah, aku pemegang jabatan ini terlama di seluruh keturunan keraton keluarga ku loh!!, kerenkan?, aku nganggur  8 bulan, lebih 15 hari, 15 jam, 15 menit, 15 detik, hebatkan? Gimana?, kalian bisa mecahin rekor ku gag?
Tapi jangan salah, aku nganggur juga sukses kq, dan ada beberapa faktor yang kuat juga, sampe-sampe aku ngaggur selama itu, ini dia faktor-faktor yang ngebikin aku “betah” nganggur..
1.       Di tolak saat ngelamar kerja di pabrik, mungkin ini di karenakan wajah ku yang gag mirip mesin pabrik atau emang wajah ku lebih mirip OB dari pada pegawai pabrik-pabrik. Oke aku ralat, mirip kain pelnya OB, puas kalian? -_-“
2.       Surat lamaran Cuma ada foto copy KTP sama pas foto, ini yang paling sulit buat keterima jadi pegawai mana aja,, udah gag punya pengalaman kerja, Cuma ngandelin KTP sama pas foto dengan tampang mirip-mirip DPO (Daftar Pencarian Orang)
3.       Nilai ijasah yang sekarat, mungkin ini yang aku sebut orang-orang jaman sekarang selalu melihat dari yang tertulis, lihat dari sisi yang lain dong..!! -_-“
4.       Males, ini adalah penyakit yang bikin aku bener-bener ngebuat ibu pertiwi kecewa, anak muda
kq males? Anak muda kq gag mau kerja keras? Anak muda koq muda? (Lohh?!)

Sebenernya aku bener-bener frustasi waktu itu, lemes, lesu, lunglai, laper, lemes lagi, dan tiba-tiba suatu pencerahan hadir dalam diri sesosok makhluk bertubuh besar, rambut gondrong kayak anak metal yang pindah kealiran dangdut, dan wajahnya… gag enak kalo di sebut.
Sebut aja namanya Mas Joko, ini adalah manusia yang paling keren menurut ku, gimana enggak? Selain wajahnya yang bisa di bilang diatas normal manusia pada umumnya, mas Joko punya otak yang gag kalah encer dari air mineral. Mas Joko bilang sama aku kayak gini..
Mas Joko            : “Jes,, belum kerja?”
Aku                      : “belum mas, udah naruh surat lamaran di 10 pabrik seminggu kemaren sih, tapi
                              belum dapet panggilan..”
Mas Joko            : “Lohh,, kq bisa? Emang kamu ngelamar di bagian apa?” (mulai heran)
Aku                      : “di bagian Direktur Utama mas..”
-hening-
Terus, mas Joko bilang kayak gini..
Mas Joko           : “kamu lihat ayah kamu,pulang kerja, capek, dapet gaji, tapi buat keluarga, bukan buat dipake’ sendiri, lihat pak tukang bangunan itu, kerjanya jemur badan panas-panas, tapi
dia tetep ikhlas, biar keluarganya bisa makan, kamu gag pengen bermanfaat di masa                                   muda kamu yang sekarang?”
Aku                     : “Mau mas..”
Mas Joko           : “terus kapan mau mulainya?”

Aku pun langsung masuk kekamar, ambil hape terus sms si hendra. Hendra adalah sahabat ku di SMK, dia ganteng, mirip artis wajahnya, Indo gitulah, punya kembaran identik namanya Hendri. Hendra kerja di PT. Midi Utama Indonesia, di bagian marketing waktu itu, aku sms dia kayak gini, “Dra, di midi lowongannya masih ada gag?” send. Gag lama, si Hendra bales “masih jes, kamu pengen kerja di sini tha?”, aku langsung bales, “iyah dra, kapan aku bisa naruh lamarannya? Bagian direktur utama ada gag? Kalo gag ada di bagian yang pemilik saham juga gag apa-apa kq”, hendra jawab, “Anjrit!!, gag ada bego, udah, besog ke rumah ku bawa lamaran mu”, aku, “oke deh”

Setelah sesampainya di rumah Hendra, Hendra bilang, “tak taruh di bagian yang bikin kamu bener-bener ngerasa susahnya kerja yah?” aku, “bagian apa’an dra?” Hendra langsung berkata dengan semangat, “PRAMUNIAGA!” saat itu aku langsung ngebayangin jabatan yang mau aku pake’ itu, pramuniaga? Keren tuh keliad’annya, pasti mirip kayak pramugari-pramugari di bandara-bandara, pasti penampilan ku mendadak ganteng, bersih, keren, berwibawa, dan karismatik. Ohh men, ini keren banget, tanpa mikir kepanjangan kali lebar kali tinggi, aku langsung bilamg “aku mau!”.

Setelah proses tes, dan akan menuju pelatihan kerja, muncul lah masalah yang ngebuat aku bosen jadi manusia biasa, mas-mas yang mau ngeabsen buat pelatihan besok manggil, “Achmad Rafsanjani..”, aku “koq kayaknya pernah denger nama itu aku mas? Kayak anak pertama ibu saya..”, si mas, “kamu sini!”, aku pun di suruh duduk di kursi, tanpa banyak omong, si mas yang manggil aku tadi motong rambut ku dengan beringas, sadis, tanpa ampun, kayak induk ayam mau beranak, kayak anak ayam mau berinduk (Lohh?!), aku pun langsung berdiri dan sok jagoan yang kayak gatot kaca belum ngaca langsung sorong mas itu tadi, “maksudnya apa nih mas? Pake metalin rambut orang, gag punya rambut yah? Gag suka sama saya mas?” aku yang marah di bales marah sama si masnya tadi, “anjing, apa-apaan nih, gag bisa baca peraturan? Kalo udah ketima rambut harus di gundul bego!!” aku langsung liad buku pedoman, aku kaget, panik, terkejut, pengen pipis, tiba-tiba aku laper, jenuh, dan merasa hendra adalah orang yang harus ku cari dan aku bikin jadi bumbu rawon waktu itu.. (GEMBEL!!!)
Sewaktu ketemu si hendra, aku bilang, “Setan!!! Kenapa gag bilang harus di gundul?” hendra, “bentar lagi juga tumbuh..”, sambil mesem dengan kejam setelah melukai perasaan rambut ku,, setelah cek-cok antar 2 orang keren se-kolong meja ini selese, aku pun punya hidup baru, yaitu. JRENG, JRENG, KITA SAMBIT, THE NEW PRAMUNIAGA DI ALFA MIDI TENGGILIS MEJOYO SURABAYA..

Awalnya, aku kira jadi Pramu itu enak, ehh ternyata harus angkat barang dan kerennya, toko ku adalah salah satu toko yang salesnya ramai, atau penjualannya banyak banget, jadi ada kiriman barang yang rata-rata 1 minggu itu 3-4 kali, terus perkiriman itu dateng dengan jumlah yah bisa bikin osteoporosis di masa muda, dan pembekekokan lengan dan membuat boker jadi gag teratur. (-_-)
Sebenernya aku Cuma di certain kalo tugas pramu itu Cuma jaga took, gimana nggak ngiler coba? Gaji UMR, terus kerjanya Cuma jaga toko doang, aku jelas langsung ngangguk-ngangguk kayak anak metal yang maksa denger lagu dangdut. Inilah susahnya jadi pramu di Alfa Midi..
1.      Kiriman dating normalnya hari minggu, rabu, jum’at, mungkin ini kelihatannya biasa aja, tapi kiriman yang dating mencapai 25-40 juta item!!! Men.. -_-
2.       Di toko ku, begandang jadi hobi dan kebiasaan bahkan jadi ritual sakral, coba bayangin, kita kerja pagi jam 7 – 4 sore, terus yang masuk siang, jam 2 siang – 10 malem, terus begadang sampe jam 3 subuh, kalo masuk siang atau kebagian shift malem, masih bias tidur sambil megangin titit sepuasnya, nah kalo dapet shift pagi? Siap-siap buat minum kopi sama ampasnya aja deh.
.
3.       Ini yang paling gag adil, kita kerja total, terus harus rela potong gaji, atau NBH (Nota Barang Hilang) kita kerja gag ngerasa ngambil barang-barang yang ada di toko, terus kita harus nangung, ini bener-bener yang ngebuat kita harus minum baygon pake es, ini gag adil men, kita kerja buat nabung uang, bukan buat nabung utang.. (curhat dikitlah..)

Setelah proses yang agak rumit di Alfa midi, dan berkat restu ke-2 orang tua, temen-temen, dan di dorong oleh keinginan leluhur, aku pun sukses keluar dengan baik-baik, dan hanya terkena tanggungan NBH Cuma Rp. 23.200,- langsung deh aku lompat-lompat, nyalain kembang api, sambil buka kolor di dalem kamar mandi, (malu gila, kalo di tempat umum!!)
Dan cuma 5 hari aku nganggur, terus aku dapet kerjaan lagi (ALHAMDU.. LILLAH..), dan ini adalah kerjaan yang udah di  idam-idamin sama anak ayam ku mulai dalem kandungan (emang ayam gag bertelor yah?), yah tidak lain dan tidak bukan, PENJAGA WARNET, atau lebih kerennya Operator Warnet,, ohh yeahh..!!

Pertama aku gag tau yang punya kayak gimana, pas di telpon buat interview, suaranya kayak emak-emak mau ngelahirin bayi kembar 10, pas di suruh dateng buat interview, ternyata aku salah alamat (kayak lagunya ayu tingting?) maksudku, aku salah parkir, ehh bukan salah sambung, maksudku salah sangka..
ohh men.. kalo kalian lihat, pasti bakal mimisan di pantat, otak tegang, pikiran buntu, dan badan akan meriang (bila sakit berlanjut, hub. Pihak yang berwajib) yah, yang punya cantik men, tapi gag manis, mantan biduan lagi, rasanya bbrrr, pokoknya bikin cowok-cowok gag tau diri (ehh maksud ku, bikin lupa diri ding..)..
Tapi waktu lagi asik ngobrol sama Bu Bos baru ku, ada suara di balik pintu manggil-manggil bu bos dengan sebutan “mama,, aku mau pipis…” ohh men,, ternyata dia udah melihara tuyul cewek, anjrit, gagal deh buat ngeakhirin masa jomblo.. (>_<)

Yah aku gag mau cerita panjang sama pekerjaan yang saat ini ku jalanin, yah emang ada suka, dukanya (banyak susahnya), tapi mau gimana lagi, yang namanya kerja pasti susah, gag ada kerja yang langsung enak, tapi aku tetep gag mau nyerah cari lowongan direktur utama. Meskipun ujung-ujungnya nama ku masuk DPO, tapi kerja ku yang saat ini ku jalani tetep aku nikmatin meskipun dengan gaji yang bias di bilang cukup buat bayar SPP kuliah, kalo makan? Yah ikut orang rumah dulu.. hehehee..

Kembali ke Hendra, mungkin, si hendra punya maksud baik, agar aku harus tahu, gimana rasanya kerja, dan aku juga di paksa harus bedain, mana kerja keras, mana kerja cerdas (meskipun aku bisa di katain anak yang pinter, pinter ngopi jawaban temen), tapi aku harus ngambil sisi positivnya, (tumben bener?).


Pesen Moral      : yah inilah dunia kerja, pasti harus bisa di syukuri, Insya Allah nambah, kalo sumpek sama bacotan atasan atau bos? Kita ini bawahan, susah seneng, tetep aja SUSSAAHH !!!

9 komentar:

  1. okay, udah aku follow loh,, foll back yah..

    BalasHapus
  2. wkwkwkkw jangankan kerja hidup aja keras :D but dun wuri brot suatu hari nanti mungkin cita2 kamu jadi direktur atau pemegang saham bisa tercapai, who knows....

    BalasHapus
  3. amin...
    makasih buat mas ananda Insya Allah kesampaian.. (sambil nagis bombay)

    BalasHapus
  4. Kerja apapun emang keras cuy, apalagi kerjaannya mukulin batu mulu ampe pecah (lah itu mah emang kerass dari sononye). Btw tetap semangat, gue tau lu bakalan jadi sukses kalo lu emang punya niat ;)

    BalasHapus
  5. mas fijai: oke deh mas, niat + Usaha x doa = gag tau deh berapa,, Insya Allah sukses..
    amin.. thanks yah mas.. :)

    BalasHapus
  6. sumpah ngakak bacanya, motivasi bangte deh buat gw, kreatif bneran

    BalasHapus
  7. mas temennya itu masih kerja d midi gak? tolong bls,yaa urgeent cz,saya mw nglamar dsna

    BalasHapus
  8. ini anaknya siapa sih yang buat postingan :v

    BalasHapus