Garuda Lebo | 2002 | Sidoarjo | Coach | Player

Jumat, 27 Januari 2012

Seutas cerita dari dalam Garasi



Kata temen ku Dito, ‘tempat terbaik untuk kita kembali saat terpuruk atau dalam keadaan terbaik adalah tempat asal kita’. Waktu itu kata-kata dari dito bener-bener ngebuat aku yang di pagi hari yang lumayan mendung itu sedikit mikir (meskipun susah), kalau tempat asal kita lah yang bisa nerima kita apa adanya. Bukan ada apanya.

Aku jadi keinget cerita ku sendiri. waktu masih SMP, aku sempet sering gonta-ganti temen, mulai dari temen sebangku, sekelas, lain kelas, lain sekolah, sampe temenan sama satpam sekolah.
Aku yang saat itu berasa labil banget, susah buat nemuin yang cocok, bahkan sampe lulus SMP, dan aku masuk lingkungan SMK yang terkenal brutal dan menegakkan hukum rimba, tetep aja, temen-temen sekolah gag ada yang pas buat di ajak susah (yaiyalah).

Seiring dengan perkembangan pergaulan di dunia yang menuntut gaul dan eksis gini, aku pun mecanangkan buat berburu temen yang bener-bener nyambung sama jalan otak ku yang lumayan nge-geser ini. Mulai dari parkiran pasar sampe di uber orang-orang pasar gara-gara di kira nyuri motor. Tetep hasilnya buta buat ku.

Orang bijak penah ngomong ke orang-orang yang pengen bijak, ‘orang bijak tertib pajak’, eh salah, maksud ku, ‘siapa yang bersungguh-sungguh, pasti bisa’.

Seolah terilhami dari omongonya si bijak, aku pun berdoa, berjuang, belajar, buka buku (ngapain?), biar bisa dapet temen seperotakan seperti ku.

Tanpa angin, tanpa hujan, tanpa topan, tanpa obat gula (loh?). Allah pun menjawab segala doa dan usaha ku (alhamdu..lillah). aku pun bertemu pemuda-pemuda (konon katanya) ganteng dari desa asal ku, dan mereka temen-temen SD ku.

Aku bertemu orang-orang (konon katanya lagi) baik, jujur, rajin sholat, dan pinter PKN ini di sebuah malem yang cukup tenang di sebuah rumah tetangga. Mereka menyapa ku duluan, aku pun mampir. Pas ngobrol sama mereka, dan ajaib, aku bener-bener nyambung sama mereka. Mulai saat itu aku betah sama tempat asal ku sendiri dan gag nyangka banget, ternyata mereka ini yang merhatiin aku yang pergi lalu-lalang gonta-ganti temen, dan melewati mereka yang gag pernah aku perhatiin.

                Gag sampe di sini, aku pun juga menemukan temen-temen sekolah yang ternyata otaknya sama-sama setengahnya kayak aku. Aku pun jingkrak-jingkrak sambil ngupas bawang. Semesta benar-benar adil.

                Lain cerita, ketika aku melihat sebuah mobil keluar dari garasinya, entah apa yang membuat aku melamun ngeliat mobil itu, dan aku gag mau mengalihkan perhatian ku di mobil itu.

                Setelah mobil itu melewati ku dengan bekas debu yang tak beraturan, pikiran ku tiba-tiba teringat sama omongannya dito waktu itu, ‘tempat kembali terbaik dan bisa nerima kita apa adanya adalah tempat asal’

                Aku kembali memikirkan temen-temen, keluarga, mantan (yang mana?), dan orang-orang yang pernah deket sama aku. Dan garasi bener-bener setia dengan mobil. Menurut ku, garasi dan mobil adalah contoh terbaik dalam memulai dan menjalani hubungan.
                Mobil pergi ninggalin garasi dengan keadaan yang siap, dan garasi melepas si mobil dengan keadaan ‘hanya dia satu-satunya’. Si mobil ketika sukses keluar dari garasi pasti akan menemukan yang namanya jalan batu, tempat parkir yang selalu menggoda untuk di isi oleh si mobil, sampai basement mall yang menawarkan si mobil kenyamanan untuk melepas penat di jalan.

                Tapi, si garasi percaya sama si mobil, sejauh apapun si mobil ninggalin dia, tempat terbaik untuk kembali untuk melepas penat, beristirahat untuk menghangatkan, dan mengamankan si mobil adalah garasi. Dan mobil tau akan itu.

15 komentar:

  1. Perumpamaan yang bagus mas ganteng. Tulisannya dirapihin dikit napa. Jangan mentang-mentang muka berantakan, tulisan jadi ikut berantakan

    btw, kapan aku ngomong kayak di paragraf pertama itu men? -_________-

    BalasHapus
  2. Galau yaaa??
    hahhahaha...
    Salam kenal, saling follow yookk
    ntar psti gw folbek, thanks

    BalasHapus
  3. gw suka cerita terakhirnya...membawa kita pada sebuah perumpamaan yg pas... :D jadi sekarang sudah dapat teman sejati blom ... hehee...

    BalasHapus
  4. Perumpaanya pas kena hatii ku..#lhaa?opo iki?
    hehe..mksdunya kerenn..

    BalasHapus
  5. dito : pas ngejus nag ngarepe smk 2 buduran.
    hana : hahahaa.. iyah ntar tak follow.
    not : alhamdulilleh.. udah.
    yourha : heheee.. makasih sangat.. :D

    BalasHapus
  6. hahahahahahaaa.. bisa aja gan perumpamaannya ..
    kalo berkenan follow-followan yop ...
    supaya bisa bersilaturahmi
    hhe
    salam Kenal
    EYSurbakti :D

    BalasHapus
  7. surbakti : oke, salam kenal balik. :)

    BalasHapus
  8. kunjungan sob ..
    salam sukses selalu yaa ..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iyah makasih banget udah mau mampir :)

      Hapus
  9. hhahhaha,, perumpamaan yg bagus kawan ;)

    BalasHapus
  10. hehee..
    iyah makasih. salam kenalan :)

    BalasHapus
  11. nice post :)
    ditunggu kunjungan baliknya yaah ,

    BalasHapus